Warning: Cannot modify header information - headers already sent by (output started at /srv/users/khm/apps/fakulti/public/index.php(7) : eval()'d code:12) in /srv/users/khm/apps/fakulti/public/wp-content/plugins/post-views-counter/includes/counter.php on line 294
KAJIAN MENDAPATI KEKURANGAN RASA HUMOR BERMULA USIA 23 TAHUN

KAJIAN MENDAPATI KEKURANGAN RASA HUMOR BERMULA USIA 23 TAHUN

Kajian terbaru menunjukkan bahawa orang cenderung kehilangan rasa humor mereka pada usia 23 tahun. 

Kajian dilakukan oleh dua sekolah akademik perniagaan dari Universiti Stanford di California, mendapati bahawa kekerapan orang tertawa atau tersenyum setiap hari mulai merosot ketika mereka mencapai usia 23 tahun, seperti yang dilaporkan oleh Independent.

Penemuan kajian itu telah diterbitkan dalam buku berjudul “Humor, Seriously” yang ditulis oleh Jennifer Aaker, seorang profesor psikologi di Stanford Graduate School of Business, dan Naomi Bagdonas, seorang pensyarah di universiti tersebut. 

Dalam buku itu, Aaker dan Bagdonas menggariskan penemuan dari tinjauan yang dilakukan, yang melibatkan 1.4 juta orang dari 166 negara yang berbeza yang mengukur berapa kali mereka ketawa atau tersenyum dalam sehari.

Hasil kajian menunjukkan bahawa purata usia di mana orang mula tersenyum dan ketawa kurang adalah pada usia 23 tahun. Ini membuat mereka percaya bahawa memasuki dunia pekerjaan kemungkinan besar menjadi penyebab senyuman dan ketawa yang kurang. 

Aaker dan Bagdonas, yang merupakan profesor yang pakar dalam mengajar pelajar bagaimana menggunakan humor untuk keuntungan mereka di tempat kerja, mendakwa bahawa masalahnya adalah bahawa humor “kurang dimanfaatkan” di dunia kerja. Tetapi, jika digunakan dengan betul, ia dapat menjadi “kuasa besar” korporat. 

Penyelidikan mereka juga mendapati bahawa purata kanak-kanak berusia empat tahun ketawa hingga 300 kali sehari, sementara purata yang berusia 40 tahun ketawa 300 kali selama 10 minggu.

Sumber: World of Buzz, lamanfo.com

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram